• Facebook
  • Instagram
  • Twitter
  • Linkedin
  • Youtube

Selasa, 11 Juni 2013

Saat Pertama Audit di Medan



Bagaimana rasanya ketika mendapat tawaran untuk ikutan mengaudit klien di Medan? Wohhh, senang sekalii!!!

Pergi ngaudit ke Medan = Nyicil jalan-jalan keliling Indonesia, gratis, huehehehe

Betor, khas dan banyak ditemui di Medan. Jangan lupa nego harga di awal.

Kapan lagi bisa menginjak tanah Sumatra, melihat – lihat kondisi di sana, dan lagi, gak pake bayar sendiri. Tapi ternyata gak semudah itu buat ikutan engagement ini, gue harus memastikan kalau semua kerjaan yang gue pegang di Jakarta beres, atau at least, udah bisa ditinggalkan dan tidak merepotkan. 

Selasa tanggal 25 Januari 2012, gue minta dibangunkan sama temen kosan, Reza, sekitar jam 3-4an pagi, ya begimana lagi, soalnya baru bisa tidur di sepertiga malam terakhir karena sebelumnya ngelemburin kerjaan klien lain dulu DI KOSAN. Jam 3, gue dibangunin, ngulet bentar, kemudian mandi dan bersiap-siap, sambil menunggu kabar dari senior dan manajer gue, kapan mereka mau berangkat dari kosannya. Lepas sholat Shubuh, jam 04.30, gue turun ke bawah (kamar kosan ada di lantai 2), dan pas keluar ke teras depan, seketika itu juga muncul taxi biru yang berisi orang-orang yang gue nantikan. Gue punya bakat paranormal kayaknya (KEBETULAN KALI ITU WOIII!!)

Kami naik pesawat Garuda Indonesia.  Berangkat pukul 06.30 dengan estimasi waktu tempuh 2 jam. Dengan gue yang tidak duduk di dekat jendela, waktu tempuh 2 jam benar2 tidak terasa, haha. Kenapa? Karena kalau duduk di dekat jendela, gue bisa mendadak kampung, ngeliat terus keluar, memandangi pesawat lepas landas, pemandangan kota yang semakin mengecil, dan iring-iringan awan yang gue yakin kalian pun gak akan pernah bosan ngeliatinnya. Kurang lebih jam 8.30 kami sampai di Bandara Polonia Medan. 

Melihat “pemandangan pertama” di Kota Medan tersebut, hati ini tidak merasa aneh. Yahh, mungkin karena bagaimana pun yang gue lihat masih orang-orang peranakan Indonesia dan bahasa-bahasa yang keluar pun masih terdengar akrab. Hanya terdapat perbedaan logat dari sedikit kalimat yang gue dengar di sana, yah, logat Medan yang lantang dan terkesan “keras” ketika berbicara. Kami dijemput oleh supir dari perusahaan yang kami audit di sana, dan akan menuju kantor klien setelah menyimpan barang di Hotel.

Oh iya, perusahaan yang gue audit adalah perusahaan yang bergerak di bidang kelapa sawit dan karet. Gedung tempat mereka bekerja adalah gedung tua bekas bangunan Belanda, jadi banyak sekali cerita seram  beredar mengenai tempat ini, ada kuntilanak yang paling santer, ada juga hantu yang kepalanya buntung, dan salah satu anak audit ada yang cerita kalau dia sempat melihat perempuan berbaju putih panjang lewat di waktu orang2 sudah pada pulang kerja (Weekdays 07.30 – 14.30 saja, Jumat sampai jam 12.00, Sabtu sampai jam 13.00). Oke, kalian gak usah parno duluan, gue ke sana buat kerja ngaudit kok, bukan uji nyali.

Jam makan siang, pukul 12-13, kami berangkat pergi keluar mencari makan. Kami pergi makan di Soto Kesawan, kata temen gue yang anak audit yang udah 2 tahun lebih audit di sana, di tempat makan ini soto udangnya enak. Soto udang? Humm… Penasaran, gue pun ikutan coba pergi dan ingin merasakannya. 


Soto Udang
Soto Medan yang dikenal dengan kandungan santan yang kuat dengan udang sebagai bahan masakannya, terasa ‘asing’ di mulut, namun rasa dominan udang yang khas membuat gue berpikir kalau sotonya sebenarnya biasa aja. Selesai makan soto, gue melihat orang membawa hidangan lain yang tidak kalah ‘asing’, coba-coba tanya, dan tersebutlah nama "Martabak Mesir". Yang menjualnya orang keling, disebut begitu sama supir yang aslinya orang Medan, yang artinya orang India. Hoo... *baru tahu. Tentunya rasa penasaran ini harus segera diobati dong ya? Hehe. Dari bentuknya, dia tidak mirip dengan martabak telor yang biasa kita temui di kota-kota besar di Pulau Jawa, bentuk dan rasanya lebih dominan akan telur dadar, dengan sedikit rasa tepung roti martabak.

Hari pertama ini kami tidak berlama-lama di klien, sekedar “salam sapa” dan mengajukan beberapa permintaan data untuk disiapkan oleh klien. Ketika jam menunjukkan angka jam 3 sore, segeralah kami meninggalkan kantor, mencari tempat di mana kami bisa membeli duren. Kenapa mencari duren? Karena manajer gue pengen makan duren. Dan gue pun senang sekali mendengarnya (walaupun secara kasat mata gue diem-diem lucu aja). Jadi yang menyenangkannya pulang cepetnya atau durennya nih, vie?

Tempat yang terkenal di Medan adalah Duren Ucok, dia buka sore-malam hari, untungnya pas lagi kita datang, tempat dia udah buka. Ketika kami mendatangi gerainya di pinggir jalan dan mengatakan maksud keinginan kami untuk makan di sana, kami dirujuk ke tempat lain yang bisa dipake makan di tempat. Menujulah kami ke tempat yang di maksud. Dan ketika gue sampai dan melihat tempat yang dituju, reaksi gue cuma satu: TERKESIMA. Ya, di Medan, orang yang jualan duren sampe punya “rumah makan” sendiri buat makan duren doang. Luar biasa sekali!  *maaf kalo gue kampung, belum pernah liat rumah makan khusus buat makan duren doang di tempat asal :p 





Kami pesan dua buah jenis duren di sini, duren manis dan duren pahit. Kalau duren pahit, dia ada sensasi rasa pahitnya. Dari 4 orang yang makan duren, gue yang paling banyak makan durennya, muahahaha!

Pulang ke hotel, setelah solat, gue tidur-tiduran dan benar-benar tertidur sampai waktu Maghrib, dan gue ga menyadari , ternyata aktivitas ke depan akan seperti itu-itu saja sampai waktu kepulangan nanti (makan-duduk-tidur-makan-duduk-tidur-back to reff), dan saya yakin, klo nanti ketika saya pulang, berat badan saya akan mengalami peningkatan. Oke, ini sih udah inherent risk dari kerja jadi auditor. 

Malam hari, kami berangkat mencari makan kembali, Restoran Padang si Yulia di pinggir jalan.


Satu hal yang gue sesalkan di sini adalah, gue ga bilang kalau jangan pake sambel ke si pedagangnya. Dia sempat memberikan sambal tauco di piring tempat hidangan gue disajikan, dan walaupun sudah gue sisihkan tetap berasa itu sambalnya. Yes, it’s very effective to hit me with sambel -.-“ 

Di tempat makan ini, ada "Jus Sawi Nanas", sedap! Mencoba makan "Sate Kerang" (rasanya cukup enak, kenyal-kenyal lucu gitu), dan gue dikasih saran kalau datang ke sini, gue harus mencoba minum "Jus Martabe" *hoo, namanya cukup asing yah, mungkin ada yang tahu jenis minuman tersebut? Hehehe....

Setelah makan, kami kembali pulang ke hotel, sebelum menutup mata DI KAMAR YANG TENTUNYA BERBEDA, gue sedikit berdiskusi mengenai strategi pekerjaan dengan senior. 

Thats my 1st day in Medan, sensasi duriannya luar biasa. Tapi lebih luar biasa sensasi sambal tauco. Kenapa? Karena di pagi hari kedua, gue menghabiskan waktu meringkuk di dalam wc selama lebih dari 2 jam, perut gue mengamuk mules…

5 komentar:

  1. Hahaha... Sekarang udah mulai musim duren ntar disono pesta deh. Tapi jgn tauconya yak

    BalasHapus
  2. lha postingan tahunh lalu bg, ayo lebih semangat nulis lagiu...

    kalo becak di medan memang gitu, pandai2 menawar kalo perlu turunin setengah dulu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, kemaren baru saja pulang dari Medan. Nanti akan saya ceritakan perjalanan dari sana :D

      Hapus
  3. Martabe= Markisa + Terong Belanda

    BalasHapus

REPORTS

Know more about my adventures


TRAVELING

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    Asian

    Japan

  • SCRIBBLE

    My Thoughs

    Inspiration | Recommendation | Tips

FOODISM

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    ASIAN

    Japan

  • FOOD CATEGORY

    Categorized by

    Breakfast | Lunch | Dinner | Desserts | Junkfood | Asian | Western