• Facebook
  • Instagram
  • Twitter
  • Linkedin
  • Youtube

Senin, 01 Juli 2013

Kudus Seri #1: Perjalanan Dinas Pertama Gue


Satu waktu di hari Minggu di bulan Mei 2011, gue galau. Bukan gara-gara cewek yang gue taksir ditembak orang lain atau ikan peliharaan gue mati gara-gara ditinggal seminggu pergi gak dikasih makan. Tapi kegalauan gue itu gara-gara gue mesti berangkat ke bandara. Sebagai manusia yang cukup concern sama masalah ketepatan waktu dan anti ngaret, mobil taksi pesenan masih belum datang. Masalahnya, jam di hape sudah menunjukkan pukul 12.40 siang. Padahal harus ngejar pesawat yang jam 14.50. Estimasi waktu tempuh satu jam ke bandara dan general check in sebaiknya dilakukan sejam sebelumnya juga. Ya, mungkin gue harus sedikit sadar diri kalau Jakarta di hari Minggu itu kondisinya gak jauh beda sama kondisi jalan di ibukota ketika jam-jam berangkat ngantor: rame, padat, macet. Terutama jalan-jalan protokol yang melewati bangunan-bangunan megah bernama MALL.

Akhirnya pukul 13.10 datang juga mobil sedan putih “bertopi” kuning dengan tulisan huruf E besar. Ya, gue pesen taksi Express. Doi terkenal terpercaya dengan bundel tarif bawahnya di ibukota ini (bukan tulisan berbayar ini, haha). Dengan buru-buru gue masukin koper dan dua laptop ke dalam mobil. Kemudian, langsung tancap jemput temen, yang juga atasan gue, masih di daerah yang masih bisa dikategorikan lumayan deket lah.

Dan berangkatlah kami ke bandara, agak cengo juga waktu ditanya mau ke terminal mana sama supir taksi, secara ini pertama kalinya gue pergi untuk perjalanan dinas dari kantor untuk edisi jarak jauh dan pertama kalinya pula ngurus administrasi keberangkatan pesawat. Sebelumnya baru satu kali doang naek pesawat, waktu liburan ke Bali sama ortu. Pas gue masih SMP, masih lucu-lucunya. Itu pun udah lupa ngapain aja di bandaranya. Ingetnya cuma “GUE-WAKTU DI BALI-DISURUH BELI MCD SAMA EMAK-KARENA HALALNYA JELAS” udah.

Tapi sekarang, jadi ngeh, jadi cengo, sadar ga terlalu banyak ngerti soal tetek bengek administrasi keberangkatan pesawat. Jadi apa yang gue lakukan begitu kita sampai terminal 2F Garuda Indonesia? Yaaa, gue ikutin aja apa yang dilakuin oleh my boss, doi ngapain aja. Mulai dari masukin koper ke mesin x-ray buat diperiksa. Badan gue juga diperiksa dengan seksama karena waktu lewat pintu pemeriksaan, bunyi itu gerbang “bip bip bip” (padahal kalau mau masuk kantor ga pernah diperiksa sedetail itu).”Ngiket” koper pake tali-tali kuning Garuda, dan antri buat general check-in. Biar gak tahu, gue mencoba untuk gak terlalu kikuk, stay cool. Beres ngelakuin semua itu, kita nyari ruang waiting room pesawat kita. Ngobrol-ngobrol bentar dengan topik pembahasan yang lagi hangat-hangatnya saat itu: “Berita pagi tentang pesawat Merpati yang jatuh“. Obrolan yang menarik buat mereka yang mau pergi dengan menggunakan pesawat.

Poto bersama Garuda yang akan gue naiki *baca doa

Pesawat kami yang akan berangkat ke Semarang ternyata delay 15 menit karena telat take-off dari Denpasar. Ternyata baru tahu juga klo ada istilah boarding ke kapal, jadi sebelum jam berangkat, kita udah harus masuk dulu ke pesawat buar berkemas dan diadakan introduction soal safety dan lainnya (man, sumpah, lupaa banget soal hal ini!). Paling berdebar-debar adalah perintah untuk matiin hape. Karena gue rencana mau ambil foto waktu pesawat ada di atas langit, tapi dari hape karena gue gak punya camdy. Pramugara sampe nyuruh gue matiin hape karena liat gue sibuk otak-atik hape padahal saat itu gue lagi setting offline. Yaudah nurut aja, gue tunjukin ke dia hape gue mati. Terus pas dia udah pergi, gue nyalain lagi hape-nya, Yaa-Haa!! (tentunya dalam keadaan offline/airplane mode).

Sambil nunggu pesawat berangkat, sambil nonton video introduction, sambil berdoa komat-kamit, gue poto-poto. Semua gue poto-in. Iseng banget emang tapi ya udah-lah penumpang sebelah gak keberatan kok gue berprilaku sedikit alay. Mereka asik ngobrol dan gue gak ngerti mereka ngobrol pake bahasa apa. Entah Korea, ntah Mandarin, entah Jepang. Mending gue poto-poto daripada gue SKSD terus disuruh hara-kiri di dalam pesawat.

Akhirnya pesawat mengudara. Sedikit terkesima melihat rumah-rumah, orang-orang, dan bangunan-bangunan yang ada, terlihat makin mengecil. Seperti melihat miniature bangunan yang di toko-toko mainan! Waktu itu gue bener-bener ngerasa kota Jakarta mirip sama diorama. Yang kurang cuma dua: ULTRAMAN dan SI KOMO. Gue gak berhenti memandang ke jendela, sampai akhirnya pemandangan di luar sana berubah jadi hamparan langit biru yang penuh dengan awan putih. Siap-siap gue periksa kondisi sekeliling dan hape gue keluarin dari lubang persembunyian. “JEPRAT-JEPRET!!” Kampung emang, BIARIN! HAHAHA!! Setelah puas melihat hasil jepretan, gue kembalikan posisi hape ke tempat persembunyiannya kembali. Lama perjalanan yang memakan waktu 40 menit perjalan pun tidak terasa. Pukul 16.30 pesawat kami mendarat, sampai di Bandara Ahmad Yani, Semarang.
Hasil bidikan sembunyi-sembunyi gue

Sesampainya memasuki ruang bandara, kami segera mengambil koper dan pergi keluar. Pemandangan di luar ternyata sangat ramai. Kami disambut oleh orang-orang yang menunggu kedatangan para penumpang. Lebih rame daripada yang nunggu di stasiun kereta ternyata, haha. Di sana kami bertemu dengan orang yang bertugas menjemput kami, dia membawa kertas besar yang bertuliskan nama temen gue.

Di perjalanan awal menuju Kudus, gue agak “pangling” dengan atmosfir yang melekat pada Kota Semarang. Jalan yang menurut gue punya nuansa yang sama seperti di Bandung atau Jakarta, di mana jalan yang gue lewati terasa lebih lebar dan luas. Mungkin karena jumlah kendaraan yang tidak sepadat dua kota yang gue sebutkan tadi. Dan sebelumnya, gue kira jalan besar antar kota yang gue lewati tadi itu jalan tol. Ternyata bukan, haha.

Satu jam kemudian, akhirnya kami sampai di Griptha, salah satu hotel yang cukup besar di Kota Kudus.  Setelah sukses check in kamar, hal pertama yang gue lakukan adalah, POTO KAMAR-NYA! HAHA!! Kamarnya besar dan luas. Susunan kamar terbagi menjadi dua bagian besar; ruang tamu dan ruang tidur. Gue terpana dengan fasilitas yang gue terima. Tapi tak lama kemudian terdengar suara ketukan pintu, membuyarkan lamunan gue saat itu. Ternyata atasan gue datang bersama salah satu staf hotel, 

“Mohon maaf, Mas. Kamarnya Mas yang nomor 05, bukan di sini.”
DARRR, SALAH KAMAR, SODARA-SODARAAAHH!

Kamar tempat gue melabuhkan diri yang lelah

Seberes mandi (air panas, hahahaaa), hal yang pertama kali gue pikirkan adalah “Gue lapar. Tapi gue bingung, gimana nih makannya? Pergi keluar atau gimana? Akhirnya gue sms dan telepon atasan A tadi (duh, ga enak banget mau bertamu ke kamarnya, malu gimana gitu) dan dia bilang, “free kok, semuanya ditanggung” ALHAMDULILLAH!!

Langsung gue telepon resto hotel dan pesan menu T-bone steak. Perut udah ga kuat lagi dan lidah penasaran pengen nyobain kayak apa sih yang namanya T-bone steak. Sambil menunggu hidangan tiba, gue surfing dengan wi-fi hotel yang kecepatan up to 100kbp. Dan kesempatan ini tidak gue sia-siakan begitu saja untuk men-donlod bucket list pelem yang gue pengen nonton. Dan akhirnya “TING-TONG! Room service!!” Makanan datang. Wanginya menggugah,tampilannya seksi,lidah pun sampai menyapu air liur yang hamper menetes. Benar-benar membangkitkan nafsu makan gue. Apalagi mengingat, makanan ini FREE!! Yaa-Haa!!

T-Bone Steak, pelepas lapar malam itu

Dan berikut poin paling penting dari hari pertama keberangkatan perjalanan dinas ini. Setelah selesai makan, gue melakukan review singkat akan pekerjaan yang besok akan gue lakukan. Mau ngerjain apa aja, ketemu klien mau menyampaikan apa, dll.  Tujuannya tak lain dan tak bukan supaya kita gak bego pas nanti ketemu dan mulai kerja di tempat klien. Jangan lupa kalau kita pergi jauh-jauh membawa kewajiban dari kantor kita, bukan mau jalan-jalan thok memenuhi hasrat pribadi. Pulang dengan hasil yang tidak meet expectation bukanlah  prestasi yang membanggakan.


First day impression, “Kudus punya suasana kota yang beda sekali, yang belum pernah gue rasakan sebelumnya...”


*Picture taken with Nokia E90 Communicator

0 komentar:

Posting Komentar

REPORTS

Know more about my adventures


TRAVELING

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    Asian

    Japan

  • SCRIBBLE

    My Thoughs

    Inspiration | Recommendation | Tips

FOODISM

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    ASIAN

    Japan

  • FOOD CATEGORY

    Categorized by

    Breakfast | Lunch | Dinner | Desserts | Junkfood | Asian | Western