• Facebook
  • Instagram
  • Twitter
  • Linkedin
  • Youtube

Rabu, 03 Juli 2013

Kudus Seri #2: Gagal Soto Kaki Kambing



Hari kedua gue di Kudus. Pagi-pagi gue udah bangun dan pergi sarapan jam 7.30. Makanannya disajikan prasmanan, namanya juga makan di hotel. Kami harus sudah siap karena pukul delapan bakal dijemput sama supir kantor klien. Dan pagi itu, ada hal lain lagi yang melegakan hati gue, ternyata gak cuma makan yang ditanggung, tapi juga cuci baju pun demikian. Jadi nanti si hotel bakal charge langsung ke perusahaan yang gue audit #NikmatTuhanManaYangKamuDustakan.


Sekitar pukul delapan, kami dijemput. Dijemput pake mobil Camry itu berasa bos, hehe. Pas lagi keluar dari hotel, gue pangling dengan pemandangan yang ada di kota Kudus. Baligo-baligo iklan rokok terpampang hamper di semua jalan. Rasanya baligo yang ada di sini lebih “menonjol” daripada yang ada di Bandung atau Jakarta. Mungkin karena di Kudus itu dominan dengan perusahaan rokok. Oh ya, ada lagi rokok yang namanya Sukun 2000, baru tahu banget kalau ada rokok dengan merek itu. Sekali lagi gue melihat-lihat kondisi sekitar, masih terkesima dengan lengangnya suasana jalan di Kota Kudus itu. Satu hal yang bikin gue kaget adalah jalan Ahmad Yani. Tiba di jalan ini kita bisa temui dua jalur yang berbeda. Ada jalur untuk kendaraan roda dua (sebelah kiri) dan jalur untuk kendaraan roda empatnya (sebelah kanan). Kalau di Jakarta biasanya kita kenal pemisahan antara jalur lambat dan jalur cepat.

Setibanya di kantor klien, gue langsung diantar ke ruang anak-anak audit. Gue bener-bener terkesima dengan apa yang ada di sana. Kenapa? Karena ruangannya lebih berantakan dari ruang audit klien lain yang pernah gue datangi, hahaha. Notes yang nempel di papan tulis malah list nama band-band macem Hijau Daun atau Ungu. Curiga list band yang lagu-lagunya mau mereka nyanyiin pas lagi pulang dan pergi karaoke.  Tapi bukan ruang anak audit klo gak berantakan kayak gitu. Satu hal yang menarik perhatian gue di sini adalah banyak makanannya. JENG JENG!!! Ini adalah pertanda suatu kebaikan dan sekaligus keburukan yang akan terjadi ke depan nanti *if you know what I mean


Sambil nunggu laptop booting up, dan PC disiapkan sama orang-orang IT klien, gue disambut sama orang-orang dari kantor klien. Memang deh di Kudus ini, orang-orang di Jawa Tengah, mereka punya sifat yang baik, sopan, dan ramah-ramah semua yak?? Kita ngobrol santai. Cerita-cerita kalau audit tahun sebelumnya ngapain aja, dan kira-kira untuk field work yang berikutnya ini kita mau ngapain aja di sini (ini belum meeting, broo, cuma ngobrol aja!). Selang beberapa waktu kemudian, datang orang yang mengantarkan makanan ke ruangan kami. Pertama bawa bakpau kacang ijo (wow, udah lama banget gue gak makan bakpau. Seinget gue terakhir beli beli bakpau waktu harganya sebiji dua rebu perak!) dan kedua, bawa Silverqueen. Ayeee!! 

Beres melakukan kick-off meeting dengan tema “what whould IT Auditor do here” sama klien, kita langsung disambut makanan prasmanan tepat di depan ruang meeting. Makanannya bermacam-macam: sop ikan, ayam blackpepper, sama spaghetti.  Wahhh, itu juga pertama kalinya lagi gue makan "Spaghetti Bolonaise". Mungkin kalau bukan karena gratis gue gak akan makan kali, haha. Kali ini gue gak makan sendirian. Gue makan sama beberapa orang dari klien dan temen-temen anak audit keuangan yang baru datang dari Jakarta pagi tadi. Dan tahukan kalian apa yang kami bicarakan selepas kami makan?  

WISATA KULINER di KUDUS!! 

Gue ditawarin beberapa jenis makanan kuliner khas Kudus. Mulai dari sate kerbau, soto kaki kambing, pempek, martabak, garang asem, soto kudus, es krim, bebek bakar, dll dll dll dll dll. Buat lo tahu aja, itu yang namanya ngobrolin makanan, kita sampe ketawa-ketawa ngakak. Dan lebih luar biasanya lagi, mereka kayaknya tahu banget sama tempat makan yang enak-enak di Kota Kudus. Mereka sampai hapal lokasi tempatnya ada di jalan apa, gang mana, patokan belok mana abis ketemu bangunan apa, dan hapal kalau di satu tempat yang jualan pagi-paginya itu si istri dan malamnya yang jualan si bapaknya ! *kemudian gue bengong terpana takjub beberapa saat.

Pembahasan kita gak cuma ngomongin makanan, orang di sini juga ngasih tahu gue apa aja sih tempat-tempat yang bisa dikunjungi di Kudus. Ada Makam Sultan Kudus dan tidak jauh dari kota Demak, ada pula makam Sultan Kalijaga. Wah, denger berita kayak gitu rasanya gue pengen banget maen di sini, ga cuma buat kuliner tapi juga jalan-jalan melihat tempat-tempat baru yang belum pernah gue jamah sebelumnya.

Ini dari tadi bicara soal makan dan makan aja, KERJANYA MANAAA?!

Kita baru mulai kerja beres beres Dhuhur. Gue kebagian mengerjakan IT General Control. Simpelnya, kerjaan gue itu, berdasarkan dari ilmu kuliah S1 gue, EDP Audit, dan pembelajaran yang lebih mendalam pada masa-masa pertama gue nganggur di kantor, tugas gue itu adalah memastikan bahwa prosedur dan control akan sistem yang perusahaan miliki menjadi pedoman aktualisasi di lapangannya. Pelaksanaan pekerjaannya bisa kita lihat dari bukti-bukti dokumen terkait. Klo ada hal yang menurut kita gak sesuai, berarti ada hal yang harus ditinjau ulang, karena kalalu ternyata memang benar bermasalah, maka hal tersebut akan menjadi finding dan akan dilaporkan kepada pihak management client. Bagaimana, mudah kan? Kalau lo tertarik dengan pekerjaan yang gue lakuin ini, bisa kirim CV diri ke alamat email gue *lho kok malah jualan?!

Keasyikan bekerja, tanpa kita sadari malam pun tiba. Sebelumnya, rencana kami adalah pergi ke “Soto Kaki Kambing”. Konon, tempat makan yang bisa dikategorikan sederhana itu pernah masuk Koran Suara Merdeka. Apalagi kalau makannya sambil ditambah dengan susu kedelai, rasanya maknyus banget. Okehh, berangkatlah kami ke sana, tempatnya bisa dibilang cukup terpencil dan berada di gang yang jalurnya benar-benar pas hanya untuk 2 mobil, persis tanpa celah. Begitu gue turun dan mencoba pesen, ternyata soto legendarisnya habis! NOOOOO!!!! Apa mau dikata, kami pun memang datang terlampau larut ke tempat tersebut. Karena sudah terlanjur malam, akhirnya kami memesan makanan lain. Gue pesan soto kambing , harga hanya Rp 15.000.

Soto Kambing, Rp 15.000 satu porsinya.

Di sini gue ngobrol-ngobrol soal biaya hidup sama orang Kudus. Ternyata biaya hidup di sini murah sekali. Mungkin kalau di Jakarta harga kamar kos-kosan paling murah dan manusiawi itu Rp 600.000, kalau di sini bisa dapet harga Rp 400.000. Dan fasilitas kamar dengan harga 1.5 juta di Jakarta, bisa didapat dengan harga 1juta di sini. Itupun orang-orang yang mengambil kamar  dengan harga segitu adalah para coass yang sedang dinas di rumah sakit di daerah Kudus. Beres dari sana, kita dianter pulang ke hotel. Saat itu gue lihat mall yang paling besar itu Matahari Mall. Mungkin kalau sekarang lo coba jalan ke sana, lo bakal temuin mall baru yang gak kalah gede, Hypermart. Hal lain yang perlu lo ketahui, kalau di Kudus, jam 9 malam itu suasananya udah sepi banget di sana, cocok banget lah buat lo yang mau semedi atau bertapa.

Hal yang paling menarik di sini adalah ketika mengobrol mengenai kuliner di Kudus. Kami gak bisa berhenti tertawa. Hal tersebut menginsepsi pikiran gue dan menjadikan wisata kuliner menjadi agenda wajib yang harus gue lakukan di sini.

1 komentar:

  1. Wah kerjaan terbengkalai jadinya...
    Saya juga lgs cari lokasi soto kaki kambing nih..

    BalasHapus

REPORTS

Know more about my adventures


TRAVELING

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    Asian

    Japan

  • SCRIBBLE

    My Thoughs

    Inspiration | Recommendation | Tips

FOODISM

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    ASIAN

    Japan

  • FOOD CATEGORY

    Categorized by

    Breakfast | Lunch | Dinner | Desserts | Junkfood | Asian | Western