• Facebook
  • Instagram
  • Twitter
  • Linkedin
  • Youtube

Sabtu, 06 Juli 2013

Kudus Seri #3: Mentok di Sunggingan



Hari ketiga, pukul 8 pagi. Gue bangun dan siap lebih dulu dibandingkan dengan teman-teman satu tim audit lainnya. Alasannya? Gue laper. Pagi-pagi buta gue udah sudah selesai menyantap satu porsi "Soto Kudus". Soto yang gue makan saat itu berisi potongan suwiran daging ayam goreng, toge, daun seledri, dan disajikan dengan kuah bening.

Soto Kudus dan Nasi Opor Sunggingan

Beres makan, kita kumpul di lobby, menunggu jemputan. Tapi keberangkatan kami pagi itu tidak langsung ke kantor klien, akan tetapi pergi mencari sarapan terlebih dahulu. Dan tempat yang kami tuju untuk sarapan (lagi) adalah Nasi Opor Sunggingan. Ada hal yang kocak yang menarik perhatian gue ketika dalam perjalanan menuju rumah makan tersebut. Gue melihat satu baligo bertuliskan “Warung Plong”. Ada yang bisa menerka? Warung Plong adalah sebutan untuk tempat yang memiliki fasilitas untuk wc, kamar mandi, mushola, dan kebutuhan pemenuhan “plong-plong” lainnya. Ya, itu sebutan untuk WC Umum. Cukup kocak karena sebelumnya gue belum pernah ga pernah melihat WC UMUM se-catchy itu, pake baligo gitu lho!

Di rumah makan tersebut, kami memesan "Nasi Opor Ayam". Ada dua pilihan bagian yang bisa dipesan; dada dan paha. Pas Mamang pedagangnya datang membawakan makanan, gue sempet bingung dengan ucapannya, “Ini nasi opor mentok nya” HEH?! Apa tuh kamsud??! Ternyata muka kebingungan gue saat itu disadari oleh temen gue. Sambil terkikih kecil, dia menjelaskan, bahwa yang dimaksud mentok (baca: Mêntòk) adalah bagian dada, biasanya itu dada ayam. Oalahhhh, baru tahu gue *ngangguk-ngangguk lucu. Jadi, buat mereka yang mengartikan judul tulisan ini adalah gue lagi curhat cerita nyasar di daerah Sunggingan, anda salah besar, bung!

Nasi Opor seharga Rp 7.000 itu dihidangkan dengan suwiran ayam dan potongan-potongan tahu kecil. Jangan terlalu berharap kalau makanan ini disajikan dalam jumlah besar. Nasi opor ini disajikan dalam jumlah cukup yang mengenyangkan. Kita menyantapnya sendok yang terbuat dari daun pisang yang dilipat. Lo harus ngerasain gimana rasanya nyendok pake daun pisang ini. Mengambil nasi dan potongan ayam yang pastinya tidak mungkin dalam jumlah yang besar. Pengalaman baru coyyy

Sesampainya di kantor, gue dikejutkan dengan keberadaan hidangan lain yang sudah datang di ruangan kerja kami. Hidangan tersebut adalah nasi isi atau biasa kita sebut lemper dan yang satu lagi, hummm, ntahlah, gue juga gak tahu disebut apakah itu namanya. Makanan ini berbentuk panjang berbentuk tabung silindris dengan balutan plastik transparan. Mirip seperti dadar guling namun dengan ukuran yang lebih pipih dan lebih panjang. Ketika digigit, ada rasa halus yang menyerang mulut kita, seperti isi dalam kue soes. Ada yang tahu nama makanan ini apa?

Cemilan Pagi

Pukul 12 siang. Time for lunch! Selepas gue solat Dhuhur, inilah pemandangan yang gue dapati di meja makan prasmanan (dari kiri atas ke kanan bawah):


Gambar 1 : Es Susu (rasa coklat, stroberi, leci, dan kismis. Es krim produksi industri rumahan)

Gambar 2 : Rawon dan Asam-Asam

Gambar 3 : Sate Kerbau dan Tahu Telur (Lengkap dengan saos bumbu kacang)

Gambar 4 : Sate Kerbau dan Gudeg Jogja, Tak lupa ada Telur Asin

Gambar 5 : Pic of my lunch plate! :D

Dan semua makanan yang dihidangkan tersebut gue cobain semua, MUAHAHAAA!! Bener-bener deh, itu yang namanya BARU LIHAT dan BARU NGERASAIN makanan yang namanya Rawon, Asam-asam, dan Sate Kerbau. BARU TAHU, ternyata yang namanya Rawon itu biasanya selalu dihidangkan dengan setengah butir telor asin. BARU TAHU, kalau daging sate kerbau ternyata rasanya tidak beda jauh dengan daging sapi. 

Oh iya, di Kudus akan sulit menemukan makanan dari daging binatang yang bernama sapi. Ini adalah semangat yang dibawa oleh Sunan Kudus ketika menyebarkan agama Islam di tanah Kudus saat itu yang mayoritasnya beragama Hindu. Budaya ini adalah budaya yang masih menempel pada masyarakat Kudus hingga saat ini. Orang-orang Kudus masih menghormati ajaran umat Hindu yang menyucikan sapi sebagai kendaraan para dewa. Sehingga, masyarakat di sini, yang mau makan daging non unggas, mencari pengganti daging sapi. Mereka memilih daging kerbau. 

Beres menghabiskan gambar 5, gue masih belum berhenti makan. Masih ambil lagi semangkok Asam-asam, tiga tusuk sate, dan semangkuk es krim. KUENYYYANNG~!!!

Oh ya, soal pekerjaan, gue masih melanjutkan pekerjaan di hari sebelumnya dan mulai merambah melakukan pemeriksaan terhadap sistem lebih dalam lagi. Satu pekerjaan lagi yang harus gue kerjakan dan menyita cukup banyak waktu adalah pekerjaan validasi data transaksi. Kenapa gue bilang menyita banyak waktu? Karena yang namanya transaksi itu gak sebiji-dua biji, tapi bejibun! Jadi, kalau lo yang baca tulisan ini, gue sarankan untuk pintar-pintar memilih waktu dan menentukan prioritas pengerjaan tugas. Tentukan mana yang harus dikerjakan duluan, mana yang bisa disambi, mana yang bisa menyusul. Itu penting, guys. Ciyus!

Hari itu kami pulang dari kantor pukul 7 malam. Temen-teman satu tim bosan makan dengan makanan khas Kudus. Jadi mereka pengen coba makanan khas daerah yang laen. Pilihan jatuh kepada: PADANG! Err.. Masakan yang semua orang juga tahu seperti apa bagaimana. Malam itu kami makan di Rumah Makan Padang, Citra Mulia. Apa yang dilakukan oleh pramusaji di restoran tersebut sudah lama gak gue  lihat di Rumah Makan Padang yang biasa gue datangi di deket kos-kosan. Mereka datang dengan membawa makanan dan mengumpulkannya di depan kami, semua berjejer rapi sekali. Malam itu gue mengambil ayam pop plus cumi plus paru dan sepiring daun singkong.

Hidangan terjejer di depan meja
 
Hari yang luar biasa, tak salah gue mengukuhkan tema perjalanan dinas ini sebagai “Kudus Kuliner”. Perut kenyang namun pekerjaan belum selesai. Gue gak boleh sampai lupa akan tujuan utama ke sini. Let’s back to work. Mari lembur di kamar hotel.

0 komentar:

Posting Komentar

REPORTS

Know more about my adventures


TRAVELING

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    Asian

    Japan

  • SCRIBBLE

    My Thoughs

    Inspiration | Recommendation | Tips

FOODISM

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    ASIAN

    Japan

  • FOOD CATEGORY

    Categorized by

    Breakfast | Lunch | Dinner | Desserts | Junkfood | Asian | Western