• Facebook
  • Instagram
  • Twitter
  • Linkedin
  • Youtube

Rabu, 28 Agustus 2013

Bekal Petualang #2 - Mencoba KRL Commuter Jabodetabek

Hari Minggu tanggal 25 Agustus 2013, gue pergi ke Bogor. Seinget gue, terakhir kali gue main ke kota hujan itu waktu kelas 6 SD, waktu study tour sekaligus acara perpisahan sekolah, penuh dengan acara air mata dan tuker-tukeran kado. Ngapain lo ke Bogor, vie? 
1. Liat rumah, siapa tahu ada yang bagus dan mampu gue beli? 
2. Jalan-jalan, karena gue punya utang minimal "1 bulan 1x Jalan".

Tapi tulisan gue yang satu ini mau fokus dulu sama alat transportasi Jakarta-Bogor yang paling banyak digunakan sama umat manusia Jabodetabek, KRL Commuter.


Dari kos-kosan gue yang di Karet Gusuran (patokan Halte Setiabudi-Sudirman), gue jalan kaki ke Stasiun Sudirman, deketlah. Dari sana gue pake KRL yang langsung ke Bogor. Salah satu yang jadi pertimbangan gue kalau misalkan milih rumah di Bogor, akses transportnya jelas nih, kereta. 



KRL Commuter pun sekarang ada dua pilihan rasa (yakalee rasa), yakni single trip ticket dan multi trip ticket. Single trip berarti hanya untuk pemakaian sekali keberangkatan. Single trip card nantinya akan dikenakan biaya jaminan dan bisa dibawa-bawa untuk kemudian bisa digunakan kembali sampai maksimal 7 hari. Setelah itu dia kadaluarsa. Sedangkan Multi trip card itu kayak Flazz, dia bisa diiisi ulang (harga kartu 20000 dengan minimal saldo 13000). Kartu jenis ini cocok buat mereka yang memang menggunakan KRL secara daily.

Cuma ternyata, lama waktu perjalanannya perlu dipertimbangkan. Gue kira jarak tempuhnya cuma sejam, ternyata lebih. Hal tersebut terjadi karena kereta harus berhenti dulu di tiap-tiap stasiun yang terdaftar dari jalur yang dia miliki. Cek peta rute perjalanan KRL ini deh, gue mesti ngelewatin 16 stasiun untuk sampai Bogor :



source


Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah suasana ketika peak hours. Bayangkan suasana ketika berangkat atau pulang kerja, nasib para pengendara kereta udah kayak sardin di dalam kereta, desek-desekan. Entah kenapa, kemarin gue kayak "ditunjukkan" alias dikasih kesempatan untuk merasakan gimana para pekerja Jakarta yang tinggal di Bogor berbaris untuk mengambil tiket. Itu terjadi waktu gue mau pulang dari Bogor dan mengantri untuk mengambil single trip arah Jatinegara (turun di Sudirman). Ngantrinya panjang. Di sini, keliatan orang-orang yang ngantri dengan sabar dan tidak, orang-orang yang nyela antrian sambil senyum-senyum ketawa, tak lupa diiringi oleh suara-suara cemoohan dari belakang antrian. Ooh, Indonesia-ku~




FOR YOUR INFORMATION

Harga tiket KRL Commuter (August 2013) : Sudirman-Bogor Rp 4000 
Lama Perjalanan Sudirman-Bogor : ± 1,5 jam
 
*Jaminan single trip card Rp 5000, bisa ditukar uang kembali di loket, maksimal 7 hari.
**Info tarif KRL lainnya bisa dicek di sini atau diunduh dari sini



Yang masih nilep ini kartu, pathetic abis...

Hal yang perlu diperhatikan:


  1. Cek jadwal kereta terlebih dahulu, kalau perlu install di smartphone canggihmu atau pajang di tembok rumah. Gak lucu kalau ternyata harus nunggu kereta yang mau dinaiki sampe satu jam.
  2. Belilah tiket yang sesuai dengan kebutuhan. Kalau kepergian dengan kereta terhitung sering, gunakan kartu multi trip, gak rugi kok. Ngerasa mahal? Bandingkan dengan pengorbanan waktu yang terbuang untuk ngantri. 1-2 Jam vs Rp 20.000 = materil/gak materil?
  3. Kalau pun pada akhirnya harus mengantri, lakukanlah dengan sabar, tanpa dorong-mendorong, tanpa menyelak. Jadilah warga yang disiplin.
  4. Hati-hati dengan suasana kereta yang penuh. Selalu waspada, kejahatan bisa saja mengintai. Cek selalu keberadaan barang berharga dan pastikan di tempat yang aman.
  5. Tahu diri dan budayakan malu. Kenapa? Kalau di dalam kereta, lihat orang tua beruban, liat orang gendong bocah, ibu hamil, orang cacat, ya tho kasih kursi yang lo dudukin. Tentu saja ini berlaku untuk mereka yang berusia 15-45 tahun lah ya, orang-orang yang terhitung masih segar rohani dan jasmaninya, fisik dan otaknya masih banyak benernya. Bukan malah merem, tidur, dan mulut menganga. Plis...

0 komentar:

Posting Komentar

REPORTS

Know more about my adventures


TRAVELING

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    Asian

    Japan

  • SCRIBBLE

    My Thoughs

    Inspiration | Recommendation | Tips

FOODISM

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    ASIAN

    Japan

  • FOOD CATEGORY

    Categorized by

    Breakfast | Lunch | Dinner | Desserts | Junkfood | Asian | Western