• Facebook
  • Instagram
  • Twitter
  • Linkedin
  • Youtube

Senin, 26 Agustus 2013

Menggonggong Di Batam


Tulisan ini bukan bercerita mengenai bagaimana gue yang lagi dines di Batam bertransformasi menjadi anjing dan menggonggong di kota, sebagaimana Jacob di film Twilight. Tentu saja ini tidak ada hubungannya juga karena perut gue belum se-sixpacks Taylor Lautner.

Gong Gong adalah siput laut yang menjadi makanan khas di Kepulauan Riau. Rasanya belum ke Batam kalau belum makan Gong Gong. Ukurannya kecil, mini, lucu. Bentuk rumahnya mengerucut berpilin dengan warna corak putih krem.

image from noobcook


Tentunya bukan rumahnya yang kita makan, makanannya bersembunyi di dalam rumahnya, biasanya kita bisa menarik dagingnya lewat semacam "sungut" atau "ekor"nya (gue gak tahu pasti nama bagian tubuhnya ini). Supaya lebih jelas bagaimana cara makan dan seperti apa sensasi makan Gong Gong, kalian bisa liat langsung dari video yang saya tempel di tulisan ini:





Informasi yang kurang baik saya dapatkan dari salah satu portal berita (tulisan tahun 2006):

Karena setiap hari diambil, gonggong dapat punah. Apalagi biota laut ini memerlukan waktu lama, sekitar 5 tahun untuk mengeraskan cangkangnya.
 

Balai Budi Daya Laut Departemen Kelautan dan Perikanan Kota Batam, telah mengupayakan pelestarian gonggong dengan melakukan usaha pelestarian di habitat aslinya di pinggir pantai. Benih gonggong dilepas di areal seluas dua hektar untuk mengetahui pola pergerakan dan reproduksinya.

Ternyata Gong Gong "terancam punah", karena sampai saat ini Gong Gong masih belum dapat dibudidayakan dan hanya dapat berproduksi secara alami. Ya, coba coba bayangkan saja, ketika permintaan terus naik, namun sumber daya tidak mencukupi.  

Gue berharap, (karena belum mendapatkan informasi terbaru lagi), semoga berita yang gue dapatkan itu sudah basi dan semoga, saat ini Gong Gong sudah dapat dibudidayakan dengan baik tanpa mengganggu habitat di dunia laut.

Bayangkan saja, Gong Gong punah, Kepulauan Riau harus menciptakan kuliner baru lainnya.


4 komentar:

  1. Dan elo jadi bagian pemangsa gong gong, huh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu berita lama 2006, dan gue pun baru tahu kemaren pas cari informasi.

      Dan di tahun 2013 ini, gue masih bisa nemuin gong gong. Makanya di sini gue bilang, dengan jarak 6-7 tahun dari berita keluar, ada informasi yang bisa diperoleh mengenai budidaya gong gong.

      Hapus
    2. Jadi sdh ada berita terbarunya belom? Bedakah sama tutut?

      Hapus
    3. makanya sebelum punah cobain dulu...hehe..

      Hapus

REPORTS

Know more about my adventures


TRAVELING

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    Asian

    Japan

  • SCRIBBLE

    My Thoughs

    Inspiration | Recommendation | Tips

FOODISM

  • INDONESIA

    Sumatera

    Nangroe Aceh Darussalam | Bangka Belitung | Bengkulu | Jambi | Lampung | North Sumatera | Riau | Riau Island | South Sumatera | West Sumatera

    Java

    Banten | Central Java | DI Yogyakarta | DKI Jakarta | East Java | West Java

    Kalimantan

    Central Kalimantan | East Kalimantan | South Kalimantan | West Kalimantan

    Sulawesi

    Central Sulawesi | North Sulawesi | South Sulawesi | South East Sulawesi | West Sulawesi | Gorontalo

    Bali NTB NTT Maluku

    Bali | NTB | NTT | Maluku | North Maluku

    Papua

    Papua | East Papua

  • INTERNATIONAL

    ASIAN

    Japan

  • FOOD CATEGORY

    Categorized by

    Breakfast | Lunch | Dinner | Desserts | Junkfood | Asian | Western